Iklan Layanan

Cuplikan

Kotak Kosong Si Penyelamat

waspada.co.id


Cerpen Oleh: Denies
 

Adin, anak rantau yang tidak tau bahwa zaman sudah update. Zaman four-point O kata anak zaman sekarang menyebutnya. Sekarang dia duduk melamun menatap layar HP pintarnya. Dahinya berkerut-kerut sedari tadi. 

“Ini buat naon sih? Bingung saya ini.” Tanyanya. Tangannya sibuk menggaruk rambutnya yang kusut semacam sapu ijuk, kaku. Makin kusut saja itu rambutnya.

Si Asep, teman seperjuangan merantau ke tanah Jawa itu menertawakan Adin. Badan yang berisi itu bergoyang-goyang. “Elah, gitu aja kagak tahu lu.”

Adin menyisir rambut sapu ijuknya itu ke belakang. “Tahu, tapi nggak tahu ini buat apa? Pemilihan apa? Presiden? Gubernur? Apa DPR?” Tanyanya sambil menunjuk layar HP-nya. Jangan tanya seberapa tidak update-nya dia mengenai berita.

Asep berdecak. Matanya melirik rambut si Adin yang semakin kusut. “Begini nih. Ini tuh pemilihan ketua dan wakil ketua beserta anggota organisasi di kampus, ada tingkat fakultas sama tingkat institut.”

Adin meletakkan HP-nya di pangkuan Asep. “Saya nggak tahu begituan. Belum dapat tuh saya infonya. Mending saya golput deh, nggak paham apaan ini teh. Ini siapa saja juga tidak kenal, visi misinya juga tidak tahu.” Katanya.

“Jangan golput, dong! Hak mahasiswa ini untuk memilih calon yang tepat. Mending keramas dah lu mah, lurusin tuh pikiran, biar dapat tu ape namanya ilham? Pencerahan? Nah, pencerahan. Siape yang bakal lu pilih nanti. Kusut macam kanebo kering gitu wajah lo.” Saran Asep.

Setelah berkata seperti itu, Adin berpikir mungkin ada benarnya mengikuti saran si Asep untuk keramas, lurusin pikiran. Alhasil rambut yang awalnya seperti sapu ijuk itu berubah menjadi kelimis bak dipoles dengan semir sepatu. Dia sudah bersiap untuk memilih siapa pun yang bakal muncul di layar HP-nya. Pokoknya dia mengikuti hati nuraninya saja walau tidak tahu siapa dan untuk apa dia memilih. Lalu, dia kembali ke tempat si Asep, orang Betawi dengan nama Sunda itu.

“Gimane-gimane? Lu udah nentuin sape tuh yang bakal dipilih?” Tanya Asep. Matanya melihat penampilan Adin yang sudah berubah. Kalau kata orang, glowing si Adin sekarang.

Lalu muncullah jiwa-jiwa pemberi petuah milik Babe Asep. Memang kata orang, buah jatuh tidak jauh dari pohonnya. “Nih ye gua kasih tau, entu yang bakal dipilih bakal nentuin gimana masa depan kampus kita nanti. Jadi harus bener milihnya, makanye jangan golput.” 

Adin mengangguk semangat. “Pake hati saya nih milihnya. Hati saya mah nggak usah diraguin lagi,” jawabnya sambil menepuk dadanya bangga.

Asep tentunya percaya saja ke Adin, mungkin karena keramas itu yang menyebabkan dia glowing bukan hanya di wajah namun di otak juga. “Iye, gue percaya dah ama lu. Pokoknya pilih yang bener awas kalau kagak.” 

Adin menjawab dengan sikap hormatnya. Dibukalah itu website pemilihan, sekarang zaman canggih. Jadi, memilih secara online lewat website kampus, tidak perlu susah payah masukin jari kelingking ke tinta ungu atau datang ke TPS.

Setelah membuka website untuk memilih calon pemimpin, dahi Adin mulai berlipat lagi, dibikin pusing. “Ihh saya nggak paham ini apaan Asep. Ini kumaha? Kok ada yang lawannya kotak kosong?”

Asep membuang napas. Memang harus punya stok kesabaran yang banyak menghadapi bujang Sunda satu ini. “Ya udah gini aje. Kalau lu kagak yakin sama calonnya, pilih kotak kosong. Gampangnya gitu tuh.” Jelas Asep. Tangannya ingin menarik rambut kelimis Adin agar berantakan seperti tadi. Dia pikir setelah keramas pikiran si Adin menjadi terbuka, ternyata sama saja tidak ada perubahan.

“Owalah gitu ya. Ai kamu nggak bilang dari tadi.” Balas Adin sambil terkekeh.

Semakin menyebalkan saja sosok Adin itu di mata Asep. “Iye kan Din, gua udah bilang barusan ke elo. Bikin esmosi ae lu mah.” 

“Kenapa lawannya kotak kosong, nggak seru ah lawan kotak kosong mah.” gumam Adin. Bibirnya berucap, tapi tangannya sibuk menari-menari di layar hp. 

“Tanya yang di atas sono dah, gue kagak tau ape-ape.” Balas Asep. Dia pun ikut memilih saat itu juga.

Adin sangat fokus ke dalam pemilihan itu. Pokoknya pilih sesuai hati nurani saja. Layar HP-nya terus bergulir ke bawah. Sampai pada pemilihan terakhir, senyum Adin semakin melebar. Setelah itu dia menepuk bahu Asep. “Terimakasih lo Sep, atas saranmu tadi, jadinya saya nggak golput. Kotak kosong emang penyelamat dunia.” Katanya

Asep terdiam sebentar. “Lu kagak golput kan?”

Adin menggelengkan kepalanya. “Saya kan pilih kotak kosong, berarti nggak golput dong.”

“Kagak begitu juga, Din! NAPA LU MILIH KOTAK KOSONG OI?” Ini Asep yang salah memberikan penjelasan atau Adin sengaja memilih kotak kosong karena hampir semua calon yang bisa dipilih hanya satu calon saja.

Adin melihat ke Asep sambil cengegesan. “Saya tidak yakin sama calonnya. Tapi hati saya yakin dengan kotak kosongnya. Saya percaya ke hati dari pada ke mata. Calonnya menjanjikan, memang. Tapi kalau hati saya suruh milihnya kotak kosong, ya mau nggak mau memilih kotak kosong lah. Hal itu nggak bisa disebut golput kan? Tetap saja suara saya sah karena dihitung ke kotak kosong.” 


No comments

Komentar apapun, tanggung jawab pribadi masing-masing komentator, bukan tanggung jawab redaksi.

banner