Loading...

Anti Money Politik

Anti Money Politik
Oleh Umi Ula

Kali ini aku memesan kopi pahit sembari duduk diatas tikar yang ada mejanya. Aku sendiri ditemani asap rokok yang sedikit kutiupkan untuk menghempas kesepian dan kepenatan setelah semalaman aku berpikir keras perihal negeri ini.
Disudut kanan, kulihat dua pasang mata laki-laki bertatapan seperti sedang membicarakan suatu hal yang penting. Kulihat kembali disebelah kiri, bapak-bapak tertawa riang mendapat jatah uang makan sebulan, terdengar suaranya keras sampai aku ikut meringis dibuatnya.
Aku heran mengapa warung ini begitu ramai, apa yang sedang mereka bicarakan sepagi ini. Setelah kopiku datang, lantas kutanyakan kegelisahanku pada penjaga warung itu. “Kenapa begitu ramai pak? tak biasanya seperti ini.
“Iya, pada bagi-bagi uang.” Jawabnya sambil berlalu.
Pikiranku belum sepenuhnya paham apa arti bagi-bagi uang. Apa mungkin ini ada kaitannya dengan kejadian semalam?
Semalam, teras rumahku ramai orang, mereka bercerita tentang pemilihan kepala daerah yang akan menjadi pemimpin kami. Ku dengar calon nomor 3 lah yang unggul dan uangnya banyak, yang lain menyanggah nomor 1 lah pemimpin terbaik tapi nggak ada uangnya, ada lagi yang mengusulkan pilihlah yang pakai uang karena itu sudah adat dan kewajiban katanya. Aku hanya tertawa sembari memainkan catur.
“Nak, kemarilah!” Panggil Ayah di sela-sela aktivitasnya membaca buku di kursi dekat teras rumah.
“Iya yah.
“Jangan dengarkan mereka, dunia politik itu kejam nak, kau tak boleh terima uang saat kampanye, itu uang yang dibuat agar dia menang jadi pemimpin. Pilihlah sesuai hatimu karena itu memang hakmu, jika nanti kau memilih yang tidak sesuai dengan hatimu kau akan menyesal jika dalam masa jabatannya dia tidak benar.” Jelas ayah.
“Lalu kenapa, saat kampanye besar-besaran para politikus itu bilang anti money politik? Padahal di desa kami banyak yang dapat uang dari mereka.” Tanyaku sembari menatap ayah mengepulkan asap rokoknya.
“Itulah tugasmu sebagai mahasiswa nak, penyambung lidah antara masyarakat dan pemerintah.” Jawab ayah pergi menghampiri orang-orang yang berada diteras rumahku.
Pikiranku semakin kacau. Andaikan saja aku tidak memilih satupun dari mereka, Apa aku salah? Kan sama saja orang yang memilih juga dengan imbalan uang. Tapi, bagaimana nasib uang negara ini yang sudah dihabiskan bertrilyun-trilyun hanya untuk mengadakan pemilu yang hanya dilaksanakan satu hari? Lantas, apa yang harus aku perbuat sebagai mahasiswa? di kampus ku saja ada yang bermain belakang seperti itu, meski tidak selalu dengan uang.
            Ah, bagaimana nasib negeri ini kelak? Anakku nanti, cucuku, cicitku. Apa mereka juga pandai bersandiwara membohongi hatinya demi uang?
            Malam itu, pikiranku semakin kalut, kurebahkan tubuhku sejenak pada sofa ruang tamu tanpa menggubris orang-orang ramai memanggilku dari luar. Hingga aku tertidur dengan pertanyaan “anti money politik?.


Slider 1945393254874961868

Posting Komentar

emo-but-icon

Beranda item

Follow by Email

ADS

Popular Posts

Random