Loading...

PBAK Berlalu. Selamat Datang Mahasiswa Baru!


Oleh: Rista & Diyani
PBAK telah usai, namun rasanya kita belum bisa move on dengan hiruk pikuknya. Seperti halnya sebuah acara, yang tidak luput dengan kesalahan. Acara PBAK tahun ini memiliki beberapa kendala.
Arahkan ingatan kita saat hari pertama PBAK!  Iyaa dimana puluhan Mahasiswa Baru (Maba) harus rela duduk kepanasan karena tidak kebagian tempat duduk. Tampak perbedaan letak tempat duduk dengan tahun sebelumnya. Tahun ini, penataan tempat ketika penyampaian materi PBAK Institut diubah. Jika tahun lalu penempatan panggung menghadap ke selatan dan semua peserta menghadap ke utara, kini panggungnya menghadap ke barat (gedung FASYA) dan pesertanya berada di depan, kanan dan kiri panggung. Hadehh
Lalu di hari kedua, desas-desus kabar hadirnya Gus Muwafiq dalam ngaji kebangsaan, sudah mulai terdengar di telinga Maba maupun warga kampus lainnya. Sayangnya, yang ditunggu-tunggu tidak bisa hadir, Ketua DEMA-I Aji Binawan mengonfirmasi perihal kejadian tersebut  Kalau gak capek, ke Ponorogo, kalau capek ya tidak,” ungkapnya menirukan jawaban Gus Muwafiq.         
Persoalan inaugurasi dan expo pun menjadi problem. PBAK tahun ini kampus kita tercinta hanya menampilkan inaugurasi UKM tanpa adanya expo. Nantinya perwakilan UKM akan menaiki panggung lalu menampilkan apa yang menjadi khas dari kegiatannya. Dengan itu, inaugurasi hanya menjadi pengenalan, apabila ingin mengetahui lebih lanjut Maba harus bertanya sendiri. Sedangkan saat expo, UKM akan membuat stand khusus di sekitar kampus untuk mengenalkan diri secara terpisah. Di setiap stand, bisa jadi ada penampilan, bisa juga berbincang dengan pengurus dan anggota UKM tersebut. Maba bisa memilih UKM mana yang ingin dikenal lebih dalam.
Sertifikat PBAK pun menjadi pusat perhatian. Saat pertama kali menginjak dunia kampus mungkin kalian pernah mendengar isu bahwa sertifikat PBAK menjadi syarat skripsi? Ternyata hal tersebutbelum terverifikasi. Untuk penerapan sertifikat PBAK sebagai syarat untukskripsiitubelum diterapkan, karena regulasi tentang sertifikat itu belum jelas.” ucap Lutfi Hadi Aminuddin selaku Dekan FEBI.
Namun problem-problem tersebut janganlah terlalu dipikirkan. Cukup dijadikan pelajaran agar berubah menjadi yang lebih baik lagi. Ya, namanya juga manusia tak luput dari kesalahan.
So, selamat datang mahasiswa baru 2019. Tak lama sehabis ini, sensasi kebesaran mahasiswa seperti PBAK tidak kalian rasakan lagi. Menjadi mahasiswa tidak sehebat yang kalian dengar dari orasi kakak-kakak kemarin. Menjadi mahasiswa juga tidak semudah yang dibayangkan. Sudah banyak disematkan agen-agen sewaktu PBAK. Tapi bisa hilang seketika saat PBAK berakhir.
Tapi menjadi mahasiswa adalah proses. Tidak ada yang menyuapi seperti saat di sekolah dulu. Kalau tidak bergerak, ya tidak dapat apa-apa. Status mahasiswa adalah kunci serbaguna, terserah mau kalian gunakan untuk apa.
So, selamat berproses semua! Selamat menghadapi kenyataan bahwa kuliah itu nggak seindah yang ada di FTV. Hiyaa.
Slider 8439380592690685174

Post a Comment

emo-but-icon

Home item

Follow by Email

ADS

Popular Posts

Random