Loading...

UAS Molor, ‘Kalender’ Akademik Tidak Bisa Jadi Acuan


Opini oleh Ardyanto
 
Mahasiswa IAIN Ponorogo dikejutkan dengan mundurnya jadwal UAS (Ujian Akhir Semester) semester ganjil ini. Jika dihitung dari awal masuk tanggal 20 Agustus 2018 hingga 14 kali pertemuan, maka seharusnya tanggal 10 Desember 2018 ini IAIN Ponorogo sudah harus melaksanakan UAS. Namun muncul surat edaran yang dikeluarkan bidang akademik dan kelembagaan IAIN Ponorogo bernomor surat B-6587/In.32.1/PP.00.9/11/2018 menyebutkan UAS dilaksanakan pada tanggal 7-18 Januari 2018.
Surat tersebut dikeluarkan tanpa ada keterangan atau ‘alasan mengapa UAS diundur. Akibat dari pemberitahuan resmi tersebut, muncul respon dari mahasiswa. Salah satunya diungkapkan oleh Ketua DEMA Institut (Dewan Eksekutif Mahasiswa) IAIN Ponorogo Adhie Handika. “Etisnya karena kita berkehidupan dikampus maka semua manusia yang hidup dikampus harus tahu, termasuk mengetahui alasan mengapa UAS itu diundur,” ujarnya.
Adanya perubahan jadwal agenda kampus mengakibatkan banyak mahasiswa bertanya-tanya akan validitas kalender akademik yang sudah tersusun rapi didalam kalender hijau berslogan Research University tersebut setiap tahunnya. Kalender akademik memang menjadi sebuah acuan bagi pihak pengelola pembelajaran, sekaligus acuan bagi mahasiswa sebagai ‘objek’ pengelolaan.
Persoalan gonta-ganti kalender tersebut memang meresahkan mahasiswa yang sedang berupaya menjadi ‘mahluk taat’ pada sakralitas agenda kampus hijau. Bahkan, beberapa mahasiswa pun mengaku jadwal kampus dirasa tidak perlu dipublikasikan di awal tahun ajaran apabila berakhir pada anggapan mencla-mencle bagi sejumlah mahasiswa. Ya, cukup lewat siakad saja tanpa ditulis rapi padahal aslinya morat-marit, atau diumumkan langsung di corong masjid Ulin Nuha. Hehehe!
Salah satu mahasiswa MPI semester 5 pun merespon perihal tersebut. Nur Alfiyah Mahmudah mengeluhkan ketidakjelasan kalender itu.  “Saya merasa kecewa, kita sudah dua kali di PHP, yang pertama pada liburan lebaran kemarin seharusnya sudah UAS dan libur panjang ternyata liburan hanya 20 hari, yang kedua semester ini juga demikian, UAS mundur tidak seperti yang diharapkan. Ya mungkin masalah tidak sepenuhnya dari mereka, tapi setidaknya masalah molornya waktu ujian bisa diminimalisir, agar para perantau seperti kami dapat sedikit bersantai dan menikmati masa liburan bersama keluarga yang selalu kita rindukan, sehingga kita bisa menikmati liburan yang sebenarnya,” ujar mahasiswa asli Merauke ini.
Ungkapan Alfiyah tersebut merupakan satu dari ribuan mahasiswa yang menggelisahkan hal seirama. Namun, tentu saja objek harus patuh pada subjek yang mengendalikan. Sebenarnya, jadwal UAS yang dinilai mundur itu memiliki alasan-alasan yang mungkin sulit untuk dipahami. Disini, peran publikasi ataupun yang disebut ‘Humas’ kampus, belum terasa perannya bagi mahasiswa. (Emang Humas kampus ada, ya?)
Melihat keresahan tersebut, penulis (bukan humas) bermaksud mencari jawaban dari kegelisahan yang menimpa teman-teman mahasiswa. Tentu saja wakil rektor III bidang kemahasiswaan, Syaifullah, angkat bicara untuk menjawab desas-desus tersebut. Ia menjelaskan awal mula keputusan ini terjadi. Pada ajaran baru lalu, pihak akademik berencana awal kegiatan perkuliahan akan dimulai pada bulan September, tapi mereka mengajukannya menjadi bulan Agustus. Hal ini dilakukan, masih Syaifullah, supaya perkuliahan akan segera berakhir di bulan Desember.
Namun karena sedang pada kondisi peralihan atau masa transisi maka rencana tersebut tidak bisa direalisasikan sekaligus. Maka dari itu, lanjutnya, tahun ini belum bisa dilaksanakan secara keseluruhan. Selain itu, UAS yang dilaksanakan bulan Januari mendatang juga disebabkan oleh anggaran yang akan digunakan untuk UAS merupakan jatah di tahun 2019, sehingga tidak bisa digunakan pada akhir tahun ini. “Anggaran yang seharusnya bisa digunakan untuk UAS desember ini tidak bisa dikeluarkan karena kegiatan yang ada ditahun tertentu tidak boleh dibiayai oleh anggaran tahun berikutnya, sehingga harus menunggu tahun depan yaitu januari ini,” jelasnya secara gamblang.
Selain itu, ia juga merespon adanya keluhan mengenai mahasiswa rantau yang merasa menjadi korban atas kebijakan, sehingga liburan yang didapat terasa sempit. “Bagi mahasiswa rantau yang memang ingin liburan dirumah kami mempersilahkan, ada dispensasi selama 3 sampai 4 kali pertemuan (3 sampai 4 mingu) untuk tidak hadir dalam perkuliahan dan itu memang hak mahasiswa untuk tidak masuk, tambahnya. Terimakasih pak Warek atas penjelasannya!
Beralihnya status STAIN menjadi IAIN semestinya dibarengi dengan kualitas managemen yang semakin baik. Salah satu komponen kualitas yang baik adalah tepat waktu dalam berbagai hal salah satunya ketepatan pelaksanaan kalender akademik. Masa transisi sebenarnya sudah tidak lagi relevan untuk digunakan sebagai alasan atas fenomena tersebut. Kualitas manajemen institusi yang berkualitas akan berpengaruh pada kualitas dosen, jika kualitas dosen bagus maka kualitas mahasiswa pun akan mengikuti.
Untuk menutup tulisan receh ini, mari berdoa agar segala urusan akademik berjalan sesuai dengan harapan, sehingga mahasiswa tidak lagi berstatus korban!

Suara Rakyat 1845707183145237585

Posting Komentar

emo-but-icon

Beranda item

Follow by Email

ADS

Popular Posts

Random