Loading...

Festival Syariah 2019: Gali Potensi untuk Prestasi


Penampilan Shalawat
IAIN Ponorogo - Festival Syariah 2019 perdana diadakan oleh Fakultas Syariah IAIN Ponorogo. Atas kerjasama mahasiswa dan dosen, Festival dengan tema "The Spirit of Sharia Student in the Contemporary Era" ini terlaksana dengan tujuan menggali bakat mahasiswa Syariah.
Kegiatan yang diadakan pada tanggal 23-26 April 2019 ini penuh dengan ragam acara dan perlombaan, dimana pesertanya merupakan mahasiswa dan siswa SLTA. Acara yang diadakan yakni Simaan Alquran, Donor Darah, Seminar Nasional, dan Syariah Bersholawat. Sedangkan perlombaan yang diadakan diantaranya: Musabaqoh Qiroatul Kutub tingkat mahasiswa dan se-Jatim, Musabaqoh Hifdzul Quran, Bulutangkis, Musabaqoh Tilawatatil Quran, Bazar, Tenis Meja, Debat Hukum tingkat SLTA dan PTKI se-Jatim, Stand Up Comedy, dan Solo Pop.
Kegiatan ini diharapkan dapat memunculkan atlit lomba yang bisa mewakili kampus. "Setidaknya kalau ada perlombaan di Univ atau Institut lain, IAIN Ponorogo bisa ikut serta," harap Waluyo Dani, ketua HMJ Hukum Keluarga Islam.
Di samping itu, Sholihah berpendapat jika potensi mahasiswa harus dimunculkan dengan perlombaan. "Kalau gak ada lomba begini mereka gak akan memunculkan kompetensi mereka", ungkap sekretaris HMJ Hukum Ekonomi Syariah ini.
Perlombaan terhitung lancar, namun karena berbarengan dengan pembelajaran kampus sempat mengangganggu konsentrasi. “Kegiatan ini sebenarnya bagus, namun kurang maksimal karena bisingnya suara menganggu aktivitas belajar-mengajar mahasiswa yang masuk kelas,” ungkap Lailatul Maulida, salah satu dosen mata kuliah Bahasa Inggris.
Festival Syariah diakhiri pada 29 April 2019 dalam agenda Syariah Bersholawat. Sholawatan yang diiringi oleh Ahbabul Mustofa bersama Habib Muhammad Bin Husain Bin Anis Al Habsy inipun menarik mahasiswa untuk menghadiri Graha Watoe Dhakon. Mahasiswa yang datang menyaksikan pembagian hadiah kepada para pemenang lomba. Mereka juga disuguhi tausiyah oleh Habib Muhammad wawasan mengenai hukum islam.
Penyerahan piala pada pemenang lomba
Ketua DEMA FASYA, Silvia Nahla Sari berharap agar penonton mengetahui islam jangan hanya dari luarnya saja. "Kami ingin memberikan wawasan kepada mahasiswa tentang agama islam, bukan hanya dari luar tapi juga mendalaminya seperti Habib Muhammad katakan tadi jadi harus tau sumber-sumber islam juga", ucapnya.
Apresiasi datang dari mahasiswa untuk penutupan yang dikemas dengan Sholawat. "Biasanya kan acara puncak jogetan, setidaknya acara religius ini ada setiap tahunnya, karna kampus kita IAIN", kata Riscka Ayu Wardani. 
Acara ini diharapkan hadir kembali di tahun-tahun setelah ini. "Semoga saja acara ini akan tetap diadakan dan lebih baik lagi", ucap Sholihah, mahasiswa HES semester 4.
Tidak banyak harapan dari Silvia Nahla Sari. "Setidaknya, bisa memberi manfaat ke mahasiswa", begitu katanya singkat.
Reporter: Zanida
Foto : dok. aL-Millah

Slider 4659567750672011755

Post a Comment

emo-but-icon

Home item

Follow by Email

ADS

Popular Posts

Random